Discover Rammang – Rammang

   Sebuah tempat wisata yang terletak di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan ini mulai ramai dan dikenal wisatawan. Pesona  karst Maros masih menjadi salah satu daya tariknya, ditambah keunikan perjalanan menuju Kampung Banua yang masih asri dan harus ditempuh menggunakan perahu perahu kecil untuk menyeberang sungai membuatnya kian melejit sebagai salah satu tujuan wisata di sekitaran Makassar. Berwaktu tempuh hanya satu jam dari kota Makassar dan lokasinya yang mudah diakses, Rammang – Rammang mulai bersolek di mata pariwisata Makassar. Akhir bulan lalu, aku dan teman – teman kuliahku berwisata keliling , Makassar, Maros, dan Pare – Pare dengan berkedok kondangan. Alasan kami datang ke Pulau Sulawesi adalah kondangan, sedangkan alasan sampingan yang utama adalah untuk ngetrip dan mengeksplor tempat wisata di kawasan tersebut. Dan Rammang – Rammang adalah yang paling mengesankan karena kami dua kali datang ke objek wisata ini dan berhasil naik perahu di kesempatan kedua setelah hari pertama gagal karena hari sudah gelap ketika kami tiba.

 

    Kebanyakan tempat wisata di sekitar Makassar Maros memiliki nama yang berulang, seperti Rammang – Rammang. Kami menyewa satu kapal untuk berdelapan, duduk dengan rapi sambil menikmati pemandangan sekitar sementara pemandu kami sibuk mendayung dan menjelaskan perihal objek wisata ini. Hamparan rawa yang kami lewati aman karena tidak ada buaya di kawasan ini, unlike Borneo dudes ~ Di kanan kiri bisa kita lihar jajaran pepohonan berderet rapi, sedangkan sejauh mata memandang bisa kita lihat kokohnya perbukitan karst berdiri. Subhanallah, lukisan alam yang menyejukkan mata

Kami tiba di daratan di mana terdapat sebuah kampung bernama Berua yang biasa digunakan untuk singgah para wisatawan yang berkunjung. Kami berhenti sejenak untuk sholat dan berfoto. Di gubug dekat mushola terlihat jajaran foto yang memperlihatkan animo pengunjung yang memposting gambar mereka di tempat wisata ini dan turut serta memperkenalkan Rammang – Rammang ke khalayak ramai. One of the advantages of having social media, you could show the people how good the place is.

Hujan mulai turun ketika kami berjalan di persawahan, move move guys. Hujan semakin deras mengguyur ketika kami sampai di dermaga. Alhamdulillah kami tak terlalu basah kuyup karena hujan. Untunglah drama nyaris gagalnya trip ke Rammang – Rammang berujung gembira. Saatnya aku dan satu kawanku yang juga bekerja di Kalimantan mengejar waktu penerbangan kami yang tinggal sejam lagi. Untungnya penerbangan delay setelah kami terjebak macet di jalanan ibukota (Sulsel). Di sinilah hikmah delay yang kami alami membawa rejeki sehingga kami bisa sampai tepat sebelum pesawat boarding.

Sampai jumpa Sulawesi, nice to explore you, till we meet again. Be wonderful as always ~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s